Monday, November 14, 2016

Seri Video Sejarah Berdirinya GMAHK se-Dunia (Tell the World) Doakan dan nantikan 4 video berikutnya!

Friday, November 4, 2016

Kebenaran tentang Malaikat (Dari: Amazingfacts Indonesia)

Raja Suriah berperang melawan bangsa Israel. Dia sering mencoba untuk menyerang tiba-tiba, tapi pasukannya terus-menerus gagal. Entah bagaimana, rencana rahasia perangnya dibocorkan kepada raja Israel. Jadi satu hari raja Suriah memanggil pegawai-pegawainya, katanya, “Tidakkah dapat kamu memberitahukan kepadaku siapa dari kita memihak kepada raja Israel ? ” (2 Raja-raja 6:11).
Mereka menjawab, “Tidak, tuanku, raja; melainkan Elisa, nabi yang di Israel, dialah yang memberitahukan kepada raja Israel tentang perkataan yang diucapkan oleh tuanku di kamar tidurmu “(ay.12).
Sekarang tercerahkan, raja Aram memutuskan untuk menculik agen Tuhan. Suatu malam ia mengirim pasukan besar untuk mengelilingi kota kecil Dotan, di mana Elisa tinggal. Pagi-pagi, pelayan Elisa muncul dan menemukan mereka benar-benar dikelilingi. Ketika ia melihat baju baja yang berkilauan pada ribuan tentara dan mendengar dengusan hentakan kuda-kuda, ia bergegas ke Elisa dan berteriak, “Celaka tuanku! Apakah yang akan kita perbuat?” (Ay.15). Elisa berjalan ke jendela, mungkin menggosok kedua matanya dari tidur, dan dengan tenang menjawab “Jangan takut, sebab lebih banyak yang menyertai kita dari pada yang menyertai mereka.” (ay.16). Pelayan muda pastilah bingung karena tentara besar mengancam mereka, tetapi Elisa berdoa, “Ya TUHAN: Bukalah kiranya matanya, supaya ia melihat.” Allah segera menjawab doa utusanNya. “Maka TUHAN membuka mata bujang itu, sehingga ia melihat. Tampaklah gunung itu penuh dengan kuda dan kereta berapi sekeliling Elisa.” (ay.17).
Siapakah tentara dalam kereta api ini? Makhluk-makhluk gaib yang mengelilingi kota
Adalah para malaikat yang dikirimkan Tuhan. Raja Daud memberi kita petunjuk ini:
“Aku tidak takut kepada puluhan ribu orang yang siap mengepung aku.” (Mazmur 3:6).
Mengapa bisa Daud begitu percaya diri? Karena, Malaikat TUHAN berkemah
disekeliling orang-orang yang takut akan Dia, lalu meluputkan mereka. (Mazmur 34:7).
Saya juga berdoa agar Tuhan membuka mata kita seperti apa yang Alkitab katakan
tentang makhluk-makhluk itu, sangat nyata tetapi sebagian besar tak terlihat.
Malaikat Dimana-mana
Mungkin tepat untuk mengatakan bahwa banyak dari kita benar-benar melihat utusan Tuhan ini tapi tidak menyadari hal itu. Alkitab katakan, Jangan kamu lupa memberi tumpangan kepada orang, sebab dengan berbuat demikian beberapa orang dengan tidak diketahuinya telah menjamu malaikat-malaikat. (Ibrani 13:2). Seperti kebanyakan orang, saya percaya saya telah memperoleh dalam perlindungan malaikat-malaikat.
Tapi itu bukanlah alasan bahwa saya yakin keberadaan mereka. Saya percaya pada malaikat karena Alkitab dengan jelas mengajarkan bahwa mereka ada. Dari Kejadian sampai Wahyu kita membaca semua tentang mereka. Setidaknya 250 ayat-ayat Alkitab berbicara tentang malaikat. Buku terakhir dari Alkitab saja memiliki 80 referensi. Tentunya, dengan begitu banyak Kitab Suci tentang mereka, itu adalah subjek yang patut kita perhatian.
Kedua kata Ibrani mal’ak  dan kata Yunani angelos, dari sini kita mendapatkan kata “malaikat,” arti sederhananya “utusan.” Memang, kata itu kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan manusia yang dikirim sebagai utusan. Orang sering mengira malaikat sebagai orang biasa, tapi ini utusan surgawi yang lebih besar dari makhluk fana. Dan mereka tidak sama. Satu kelas malaikat disebut kerub, inilah yang menjaga gerbang Eden setelah Adam dan Hawa diusir. Malaikat bersayap disebut juga “pengamat.” Kelas lain disebut Serafim, yang berarti “berapi-api.” Makhluk-makhluk surgawi ini sering terlihat di depan takhta Allah atau nabi dalam pengelihatan.
Malaikat adalah makhluk yang diciptakan. Beberapa telah menyarankan bahwa “anak-anak Tuhan” menyatu dengan “anak-anak perempuan manusia” mengacu pada Kejadian 6:2 adalah mengarah pada malaikat. Tapi kita tahu malaikat tidak bisa memperanakan. Mereka bukan manusia. Daud menggambarkan mereka sebagai makhluk gemilang yang diciptakan oleh Tuhan, “yang membuat angin sebagai suruhan-suruhan-Mu, dan api yang menyala sebagai pelayan-pelayan-Mu” (Mazmur 104:4). “Namun Engkau telah membuatnya hampir sama seperti Tuhan, dan telah memahkotainya dengan kemuliaan dan hormat.” (Mazmur 8:5).
Meskipun mahluk ciptaan, malaikat-malaikat jauh lebih kuat dari penduduk dunia. Petrus menggambarkan mereka sebagai “lebih kuat dan lebih berkuasa” (2 Petrus 2:11). Apakah Anda tahu bahwa satu malaikat saja dapat menghancurkan 185.000 prajurit Asyur dalam satu malam? (Lihat 2 Raja-raja 19:35). Ketika Daud melakukan dosa dengan menghitung orang Israel, Malaikat Tuhan pergi mengelilingi untuk mendatangkan wabah dan membunuh 70.000 orang. Alkitab menjelaskan, “Ketika Daud mengangkat mukanya, maka dilihatnyalah malaikat Tuhan berdiri di antara bumi dan langit, dengan di tangannya pedang terhunus yang diacungkan ke atas Yerusalem” (1 Tawarikh 21:16). Pekerjaan ini hanya dilakukan satu malaikat saja.
Malaikat Baik dan Jahat
Tidak semua malaikat melakukan perintah Tuhan. Ada malaikat baik dan malaikat jahat. Pada suatu waktu semua malaikat melayani Tuhan, tapi malaikat tertinggi surga, bernama Lucifer, berbalik melawan Tuhan. Dia menjadi Iblis, musuh, dan membujuk sepertiga malaikat lain untuk bergabung dalam pemberontakannya. Alkitab mengatakan, “Perang timbul di surga: Mikhael dan malaikat-malaikatnya berperang melawan naga itu; dan naga itu dibantu oleh malaikat-malaikatnya, “(Wahyu 12:7). Naga melambangkan iblis, dan Mikhael melambangkan Kristus, Dialah yang berkuasa atas semua malaikat.
Melihat pertempuran ini membantu kita memahami akar dosa di dunia kita. Semuanya dimulai dengan satu malaikat yang jatuh. “Dan ekornya menyeret sepertiga dari bintang-bintang di langit dan melemparkannya ke atas bumi” (ay.4).
Kita diperingatkan, “Celakalah kamu, hai bumi dan laut! karena Iblis [dan malaikat-malaikatnya] telah turun kepadamu, dalam geramnya yang dahsyat, karena ia tahu bahwa ia waktunya sudah singkat “(ay.12). Rasa sakit dan penderitaan dan dosa di dunia kita mulai dengan kejatuhan malaikat-malaikat. Ketika Adam dan Hawa mendengarkan Iblis bukan Tuhan, iblis itu diberdayakan untuk mengatur markasnya di planet kita dan diberikan kuasa sementara atas bumi untuk melaksanakan pemberontakannya terhadapTuhan. Paul menjelaskan pekerjaan jahat mereka terhadap kita: “Karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelapan ini, melawan roh-roh jahat di udara ” (Efesus 6:12). Kami berperang dengan malaikat yang jatuh yang setiap hari mencoba untuk menggagalkan kehendak Tuhan dan membuat kita melakukan dosa.
Suatu hari para malaikat yang jahat, yang sangat nyata, akan dihancurkan. Yesus berbicara tentang akhir mereka dalam perumpamaan domba dan kambing. “Kemudian Dia [Tuhan] akan berkata juga kepada mereka yang disebelah kiri-Nya, Enyalah dari hadapan-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyalah ke dalam api yang kekal yang telah sedia untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya” (Matius 25:41). Mereka mengetahui kebinasaan mereka akan datang. Malaikat yang jatuh, atau setan, akan meminta Yesus jika Dia “datang untuk menyiksa [mereka] sebelum waktu” (Matius 8:29). Malaikat baik dan jahat sangat nyata dan bukan khayalan dari imajinasi kita. Mereka seperti gelombang radio yang tak terlihat. Meskipun kita tidak dapat melihat mereka, mereka masih di sekitar kita.
Telah ditanyakan bahwa jika Tuhan sangat kuat, mengapa Dia tidak musnahkan saja semua malaikat yang jahat dengan sekejap menggunakan jari ilahi-Nya? Hal ini karena karakter-Nya yang dipertaruhkan. Iblis telah melontarkan tuduhan mengerikan terhadapTuhan. Jika Tuhan langsung membakar semua orang yang berseru kepada-Nya dengan tidak wajar, hal itu akan menuntun semua makhluk-Nya menuruti Dia dengat takut bukan melayani-Nya karena kasih. Percaya adalah dasar dari kasih yang sejati. Alkitab berkata, “Tuhan adalah kasih” (1 Yohanes 4: 8) dan “tidak ada ketakutan dalam kasih; tapi kasih yang sempurna melenyapkan ketakutan “(Ay.18). Kasih harus tetap pada tujuan tertinggi untuk melayani Tuhan. Jadi Tuhan mengijinkan Lusifer dan malaikat-malaikatnya untuk sepenuhnya menunjukkan karakter mereka kepada alam semesta sebelum mereka dihukum dan dimusnahkan.
Ironisnya, orang-orang yang dalam bahaya besar dimana telah dipengaruhi malaikat jahat, tidak percaya bahwa malaikat jahat itu ada. Orang-orang senang akan ide iblis dan malaikatnya, merubah dirinya menjadi iblis yang menjijikkan dengan sayap kelelawar dan tanduk, sangat mudah sekali dipengaruhi terhadap pekerjaan penipuannya. Begitu juga lukisan malaikat baik yang terlihat seperti bayi malaikat, dewa asmara (cupid) telanjang terbang diawan yang adalah khayalan. Malaikat-malaikat tidak memiliki bayi-bayi malaikat kecil. Mereka adalah makhluk-makhluk yang besar, kuat, dan megah.
Adalah baik bagi kita untuk percaya pada pekerjaan yang menakjubkan dari malaikat-malaikat surga yang indah. Tapi itu sama pentingnya bagi kita untuk berhati-hati terhadap malaikat-malaikat jahat. Yesus mengatakan kepada kita untuk berdoa, “Janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat” untuk alasan yang baik (Matius 6:13).
Segala Kemampuan Malaikat
Apakah beberapa kesanggupan lainnya dari malaikat? Yang pertama , secara fisik mereka adalah sangat mulia. Saat Yesus bangkit dari kematian, malaikat yang datang dari surga memiliki wajah “seperti kilat” dan “pakaian putih seperti salju” (Matius 28:3).
Para Malaikat juga sangat cepat. “Makhluk-makhluk hidup terbang ke sana ke mari seperti kilat. ” (Yehezkiel 1:14). Hal ini mengingatkan saya pada salah satu serangga tercepat di bumi-capung-yang telah mencatat lebih dari 30 mil per jam; itu sama seperti kita berjalan 90 mil per jam!
Namun, para malaikat jauh lebih cepat daripada capung. Utusan Surga ternyata bergerak lebih cepat dari kecepatan cahaya. Catatan Pengalaman Daniel dengan malaikat: “Sementara aku berbicara dalam doa, terbanglah dengan cepat ke arahku Gabriel, Dia yang telah kulihat dalam pengelihatan yang dahulu itu pada waktu persembahan korban petang hari.” (Daniel 9:21). Bayangkan apa yang terjadi: Daniel berdoa kepada Tuhan dan sementara ia masih berdoa Allah mengutus seorang malaikat dari surga, ribuan tahun cahaya, ke samping Daniel. Itu sangat cepat!
Kadang-kadang Alkitab mengacu pada malaikat dengan sayap. Ketika Yesaya melihat Tuhan di surga di atas takhta-Nya, ia juga melihat malaikat-malaikat. “Para Serafim berdiri di sebelah atas-Nya, masing-masing mempunyai enam sayap; dua sayap dipakai untuk menutupi muka mereka, dua sayap dipakai untuk menutupi kaki mereka dan dua sayap dipakai untuk melayang-layang.” (Yesaya 6:2). Kerub yang dibentuk untuk berada di atas tabut perjanjian di kuil memiliki sayap yang ditempatkan di atas tabut perjanjian pada bait suci memiliki sayap-sayap: “Kerub-kerub itu mengembangkan kedua sayapnya ke atas, sedang sayap-sayapnya menudungi tutup pendamaian.” (Keluaran 25:20).
Malaikat-malaikat juga memiliki tubuh, meskipun mereka bukanlah makhluk fana seperti kita; mereka hidup dalam dimensi yang sulit kita pahami. Menariknya, rasul Paulus mengatakan bahwa “daging dan darah tidak mendapat bagian dalam Kerajaan Tuhan” (1 Korintus 15:50). Pada kebangkitan kita akan diberi tubuh baru, seperti malaikat, tidak akan pernah mati.
Kita dapat mulai memahami, dengan cara yang sederhana, kenyataan dari hal-hal gaib dengan mempelajari spektrum elektromagnetik. Spektrum yang terlihat adalah sinar cahaya kita bisa melihat dengan mata-telanjang semua warna pelangi. Kami menyebutnya panjang gelombang “cahaya.” Namun ada berbagai macam frekuensi yang tidak bisa kita lihat. Para ilmuwan dahulu kala menemukan adanya sinar gamma, inframerah, gelombang mikro, gelombang radio, dan banyak lagi. Kita sekarang tahu ada ribuan frekuensi membombardir kita dari seluruh. Jadi, demikian juga, seharusnya tidak terlalu sulit untuk percaya ada alam Roh yang sepenuhnya tidak kita pahami.
Berapa banyak malaikat yang ada? Alkitab tidak memberi kita jumlah yang tepat, tapi kami tahu ada banyak. Misalnya, ketika Yesus ditangkap di Getsemani, Dia berkata kepada murid-muridNya yang penakut, “Atau kausangka, bahwa Aku tidak dapat berseru kepada Bapa-Ku, supaya Ia segera mengirim lebih dari dua belas pasukan malaikat membantu Aku?” (Matius 26:53) . Itu pasti hampir 80.000 malaikat!
Inilah yang rasul Yohanes lihat dalam penglihatan: “Maka aku melihat dan mendengar suara banyak malaikat sekeliling takhta, makhlu-makhluk dan tua-tua itu; jumlah mereka berlaksa-laksa dan beribu-ribu laksa,”(Wahyu 5:11). Istilah ini dalam bahasa Yunani menunjukkan angka yang tidak dapat dihitung. Berikut adalah ide yang sama: “Tetapi kamu sudah datang ke Bukit Sion, ke kota Allah yang hidup, Yerusalem sorgawi, dan kepada beribu-ribu malaikat, suatu kumpulan yang meriah” (Ibrani 12:22). Perlu diingat bahwa ini adalah acuan untuk para malaikat yang baik. Ada banyak juga yang buruk di luar sana.
Tidak untuk disembah
Para Malaikat sangat bercahaya, kuat, cerdas, cepat, dan mengagumkan. Mereka adalah individu dengan kepribadian mereka sendiri yang unik. Tapi untuk semua kualitas yang menarik dari makhluk-makhluk surgawi, Alkitab mengatakan kita tidak boleh menyembah mereka. Mereka adalah bagian dari tatanan ilahi, tetapi mereka bukanlah ilahi. Seperti yang disebutkan, malaikat-malaikat adalah makhluk ciptaan. Sementara Bapa, Anak, dan Roh Kudus adalah kekal, malaikat-malaikat memiliki titik awal. Malaikat-malaikat yang baik akan hidup sepanjang kekekalan, tetapi malaikat jahat memiliki kehidupan yang terbatas dengan akhir yang ditentukan.
Alkitab memperingatkan, “Janganlah kamu biarkan kemenanganmu digagalkan oleh orang yang pura-pura merendahkan diri dan beribadah kepada malaikat,” (Kolose 2:18). Ketika Malaikat tampak kepada Yohanes, ia sujud menyembah. Catatan jawaban malaikat: “Janganlah berbuat demikian!…Sembahlah Tuhan.” (Wahyu 22: 9).
Sepuluh Perintah Tuhan dengan jelas memberitahukan kita, “Jangan ada allah lain di hadapan-Ku” (Keluaran 20:3). Yang akan mencakup malaikat-malaikat. Bahkan berdoa atas gambar malaikat dilarang. “Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi. Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya”(ayat 4, 5).
Kita tahu bahwa ada satu malaikat telah menuntut untuk disembah. Ketika Setan mencobai Kristus di padang gurun, ia menjanjikan seluruh dunia kepada Yesus jika Juruselamat hanya menyembah Dia. Tentu saja, Yesus menolak untuk memenuhi undangan iblis. Dia menjawab, “Enyahlah, iblis! Sebab ada tertulis, ‘Engkau harus menyembah Tuhan, Allahmu, dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti” (Matius 4:10).
Malaikat-malaikat surgawi melihat diri mereka sendiri sebagai mitra kita dalam rencana keselamatan. Malaikat yang mengunjungi Yohanes mengatakan juga , “Aku adalah hamba, sama seperti engkau dan saudara-saudaramu, para nabi dan semua mereka yang menuruti segala perkataan kitab ini. Sembahlah Tuhan! “(Wahyu 22:9, penekanan ditambahkan).
Muliakan Tuhan
Salah satu sukacita terbesar dari malaikat adalah untuk memuliakan Tuhan. Kita melihat ini dalam Yesaya 6 dan Wahyu 7. Ketika para malaikat datang untuk mengumumkan kelahiran Kristus kepada para gembala, apa perkataan mereka? “Kemuliaan bagi Tuhan di tempat yang mahatinggi!” (Lukas 2:14). Malaikat tidak menemukan kesenangan yang lebih besar, dan kita diciptakan untuk tujuan yang sama. “Oleh karena itu,” Paulus menuliskan, “Jika engkau makan atau jika engkau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu untuk kemuliaan Tuhan.” (1 Korintus 10:31). Kita harus menemukan kebahagiaan tertinggi kita dalam memuliakan Tuhan yang menyelamatkan, seperti para malaikat.
Para Malaikat adalah roh-roh pelayan yang juga hidup untuk menuruti kehendak Tuhan. Mereka terus-menerus mengelilingi Tuhan. Anda dapat melihat lambang ini pada bait suci di dunia. Itu adalah model salinan dari bait suci surga. Ketika Tuhan memerintahkan Musa untuk membangun bait suci di padang gurun, malaikat-malaikat menghiasi bait suci. Malaikat-malaikat ditempatkan di atas tabut. Malaikat-malaikat juga tersulam pada tirai dan terukir di dinding emas dari tempat kudus. Mereka di mana-mana. Pada kenyataannya, malaikat-malaikat mengelilingi tahta Tuhan di surga menunggu untuk melakukan perintahNya.
Seluruh Malaikat sangat tertarik terutama pada rencana keselamatan bagi dunia kita yang hilang. Petrus berbicara tentang keselamatan kita sebagai “hal-hal yang ingin diketahui oleh malaikat-malaikat.” (1 Petrus 1:12). Rombongan surga ini adalah balatentara Tuhan yang siap untuk melakukan pertempuran bagi penebusan kita. Mereka berpartisipasi dalam menyelamatkan kita dari kehancuran. “Bukankah mereka semua adalah roh-roh yang melayani, yang diutus untuk melayani mereka yang harus memperoleh keselamatan? ” (Ibrani 1:14). Suatu kekuatan untuk mengetahui bahwa agen-agen Ilahi dikirim untuk melayani kita!
Penjaga
Sebuah referensi singkat yang dibuat oleh Yesus tentang malaikat menunjukkan bagaimana masing-masing kita memiliki setidaknya satu penjaga dari surga yang selalu mengawasi kita. Kristus berkata, “Ingatlah, jangan menganggap rendah seorang dari anak-anak kecil ini. Karena Aku berkata kepadamu: Ada malaikat mereka di sorga yang selalu memandang wajah Bapa-Ku yang disorga.” (Matius 18:10). Bahkan Kristen terlemah memiliki jaminan bahwa “Malaikat mereka” memiliki akses kepada Tuhan.
Daud meneguhkan pertahanan malaikat ketika ia menulis, “Pujilah TUHAN, hai malaikat-malaikat-Nya, hai pahlawan-pahlawan perkasa yang melaksanakan firman-Nya dengan mendengarkan suara firman-Nya. Pujilah Tuhan, hai segala tentara-Nya hai pejabat-pejabat-Nya yang melakukan kehendak-Nya.”(Mazmur 103: 20, 21).
Penghiburan yang besar adalah perkataan Daud yaitu suatu perlindungan dan penjagaan malaikat yang disediakan anak-anak Tuhan. “Sebab Tuhan ialah tempat perlindunganmu, Yang Mahatinggi telah kaubuat tempat perteduhanmu, malapetaka tidak akan menimpa kamu, dan tulah tidak akan mendekat kepada kemahmu; sebab malaikat-malaikat-Nya akan diperintahkan-Nya kepadamu untuk menjaga engkau di segala jalanmu. Mereka akan menatang engkau diatas tangannya, supaya kakimu jangan terantuk kepada batu. Singa dan ulah tedung akan kaulangkahi, engkau akan menginjak anak singa dan ular naga.”(Mazmur 91: 9-13).
Ada begitu banyak referensi yang mengilhami tentang malaikat dalam Alkitab. Ini akan menghabiskan waktu berjam-jam tentang semua kisah makhluk-makhluk surgawi di dalam Alkitab yang mengunjungi Hagar, Lot, dan Yakub, yang memberi makan Elia, yang menyelamatkan Daniel di gua singa, yang berbicara dengan Zakharia, yang mengumumkan kabar baik kepada Maria, yang membebaskan Petrus dari penjara, yang memimpin Filipus kepada Orang Ethiopia, yang menguatkan Paulus dalam kapal yang tenggelam, dan bahkan menghibur Yesus setelah 40 hari puasa di padang gurun dan di Getsemani. Semua Malaikat inilah yang ada dalam Alkitab.
Pendeta John G. Paton, seorang misionaris pelopor di Kepulauan New Hebrides, menceritakan sebuah kisah mendebarkan menyangkut perlindung Malaikat-malaikat. Sebuah permusuhan, markas misinya dikelilingi suku pemakan manusia pada satu malam, berniat untuk membakar keluarga Paton dan membunuh mereka. John Paton dan istrinya berdoa sepanjang malam peneroran percaya bahwa Tuhan akan menyelamatkan mereka. Ketika cahaya matahari muncul mereka terkejut melihat bahwa, tidak diduga, para penyerang telah pergi. Mereka bersyukur kepada Tuhan yang melepaskan mereka.
Setahun kemudian, kepala suku telah bertobat, dan Tuan Paton, teringat akan apa yang telah terjadi, bertanya kepada kepala suku apa yang telah membuatnya dan anak buahnya ingin membakar rumah. Kepala itu menjawab dengan heran, “Siapakah semua orang yang ada dirumahmu?”
Misionaris itu menjawab, “Tidak ada orang di sana; hanya saya dan istri saya.” Kepala suku ini berpendapat bahwa ia telah melihat banyak laki-laki berjaga-ratusan berjubah kilauan dengan pedang terhunus di tangan mereka. Mereka tampak seperti kelompok pos misi sehingga suku takut untuk menyerang. Kemudian Tuan Paton menyadari bahwa Tuhan telah mengirimkan malaikat-Nya untuk melindungi mereka.
Kita tidak sendirian di dunia ini. Semua Makhluk surgawi mengamati segala sesuatu yang kita lakukan. Mereka tidak hanya melindungi kita, tapi mereka bekerja sama dengan Tuhan dalam menuntun kita kepada kebenaran ketika kita tersesat. Suatu hari nanti kita akan bertemu mereka muka dengan muka. Saya tak sabar untuk bertemu malaikat pelindung saya; bukan anda demikian? Sementara kita tidak harus menyembah mereka, kita tentu harus berterima kasih kepada Tuhan untuk para malaikatNya yang hidup untuk melayani dunia kita yang berdosa.

Masalah Kehidupan atau Kematian (Dari: Amazingfacts Indonesia)

Sebuah Fakta menakjubkan: Pada tanggal 26 Maret 1997, Polisi
tertegun menemukan dua puluh sembilan mayat dalam satu rumah di
San Diego. Yang meninggal itu, semuanya anggota kultus Pintu Gerbang Surga, telah meminun campuran racun  penobarbital yang mematikan, yang telah dicuci dengan vodka. Itu adalah jumlah kelompok bunuh diri terbesar dalam sejarah Amerika. Pemimpinnya, Marshall Applewhite, memperingatkan pengikut-pengikutnya bahwa dunia akan di’bersihkan’oleh alien-alien dan bahwa mereka perlu meluputkan bumi itu, dia berjanji kematian mereka akan mengangkut mereka ke  satu kendaraan angkasa tersembunyi dibalik komet Hale-Bopp.
Anda dan saya tahu bahwa keyakinan-keyakinan palsu  tentang ajaran-ajaran yang sangat penting UFOsedang menjadikan dampak yang gelap dan besar sekali terhadap kekekalan manusia saat ini. Hal itu dapat menjadi sulit dipahami bagaimana sebaliknya orang-orang terdidik dalam Pintu Gerbang Surga dapat tertipu ke dalam keyakinan bahwa tindakan bunuh diri mereka akan ”mengirim mereka ke atas” lewat sebuah pesawat luar angkasa, tapi itu  sesungguhnya hanya satu contoh kecil dari miliaran orang yang setan telah tipu ke dalam kepercayaan dogeng yang sama tentang kematian, jiwa dan, kehidupan sesudah kematian.

Penyimpangan-penyimpangan yang mematikan
Tanpa pertanyaan, spiritualisme adalah satu dari alat  yang paling tepat guna setan gunakan untuk memikat kelompok-kelompok itu ke dalam kerajaan kematiannya yang kekal. Saya cenderung untuk setuju dengan yang bernilai sangat tinggi ituKemenangan Akhir: ”Melalui dua kesalahan besar itu, kebakaan jiwa dan kekudusan hari Minggu, Setan akan membawa orang-orang itu di bawah penipuan-penipuannya” (Penekanan saya).
heaven-is-for-real-dvd-cover-21Bahkan diantara gereja-gereja Protestan kita melihat peningkatan yang menakutkan dari spiritualisme. Mengambil, misalnya, buku Surga itu sungguh nyata dan seri film tentang seorang anak lelaki muda yang muncul dari operasi yang mengancam jiwa  dengan cerita-cerita yang ajaib tentang kunjungannya ke surga dan percakapan-percakapan dengan orang-orang mati dan sebagian besar orang kristen percaya itu!
Saya percaya arus spiritisme yang luar biasa ini di dalam gereja berarti kita akan melihat bahkan peningkatan yang lebih dramatis dalam ”tanda-tanda dan keajaiban-keajaiban” setan mengincar yang salah informasi dan bingung, memimpin mereka jauh dari kebenaran Tuhan yang menakjubkan yang Anda dan saya telah kasihi dan percayai.
Tapi Tuhan menginginkan Anda, saya dan Amazing Facts berdiri tegak dan menyerukan Firman itu – lebih nyaring dari yang sebelumnya – sehingga miliaran dapat  selamat dari penipuan dan menggenggam kebenaran-kebenaran yang besar itu yang akan membebaskan mereka. Orang seperti Lusi, yang dimerdekakan oleh Injil ketika Anda menanamkan satu benih kebenaran sederhana di dalam hatinya…
Damai pada Akhirnya
Lusi tidak asing dengan kehilangan dan patah hati. Pada usia 14 tahun, dia kehilangan kakak perempuannya, dan tiga anak saudara perempuannya di rumah yang hancur karena kebakaran. Dia juga menderita melalui kematian ibunya dan kemudian, segera setelah itu, menantu perempuannya sendiri tiba-tiba meninggal, meninggalkan putra Lusi sendirian dengan dua anak.
”Duniaku sedang terkoyak”, dia berucap. Lusi dapat dimengerti tidak bisa dihibur bergumul dengan perasaan yang luar biasa tentang ketidakpastian dan kebingungan, suatu hari Lusi mengetik satu pencarian pertanyaan sederhana tapi umum di internet, bertanya, ”Apa yang terjadi ketika kita mati”?. Dan pencarian sederhana ini, diantara miliaran situs-situs internet yang berpotensi- membawa dia ke website Amazing Facts. truthaboutdeath.com, dimana dia menemukan jawaban-jawaban alkitabiah. Penjelasan Pendeta Dough sungguh menghibur jiwa saya yang bermasalah, ”dia berkata.” saya mampu untuk hidup kembali!”
Kebenaran baru ini meningkatkan rasa laparnya. Dia ingin mengetahui jika ada gereja Tuhan yang iPad_Beyond_the_Grave_smbenar – dan Roh Kudus memakai Amazing Facts untuk menolongnya!”Amazing Facts telah menjadi perekat yang menjaga saya di kandang Tuhan,” dia berbagi.
Kebenaran Alkitab tentang kematian membawa pengiburan di hati Lusi, memimpin dia dari keputusasaan kepada kebenaran mendalam dan perubahan yang nyata dalam hidupnya. Dan dia sekarang sedang membagikan apa yang dia telah pelajari tentang Bapa surgawinya yang penuh kasih dengan teman-teman dan keluarga!

Bunyikan trompet itu
Acara-acara yang berhubungan dengan kehidupan setelah kematian adalah salah satu FAKTA MENAKJUBKAN yang paling dicari, dan responnya telah sangat menggembirakan. Lebih dari 58.000 orang tahun ini telah menelpon mencari informasi lebih setelah menonton satu acara Anda telah bantu lewat udara! Itu tidak bisa terjadi pada waktu yang lebih penting-Ketika Holiwood dan televisi melancarkan banjir pesan-pesan kebohongan tentang keabadian dan kematian. Tentu saja, gereja-gereja kristen terbesar di Amerika sudah mengajarkan bahwa orang-orang percaya pergi ke surga atau neraka yang berliku-liku tanpa akhir secara langsung segera setelah mereka meninggal. Tipuan-tipuan ini salah menggambarkan tabiat Tuhan dan membuka pintu masuk pada penipuan masal oleh malaikat-malaikat yang jatuh, yang akan segera berlagak sebagai orang-orang terkasih yang telah meninggal menyatakan injil-injil palsu yang ”baru” (Wahyu 16:14).
Teman, ini menetapkan panggung  untuk kedatangan penipu itu sebagai malaikat terang, berperan sebagai Juru Selamat, dan paksaan terakhirnya untuk memimpin miliaran orang menjauh dari Tuhan.

Memberi Anda kuasa
Itulah sebabnya AMAZING FACTS akan melanjutkan untuk mengumandangkan kebenaran tentang kematian, jiwa dan kehidupan setelah kematian seluas mungkin untuk mengagalkan penipuan-penipuan setan dan memberikan damai abadi kepada ratusan jiwa yang bingung seperti Lusi.
Dan anda juga bisa dengan membantu kami memulai hasil langsung dari satu merek baru, Majalah berbagi yang penuh kuasa untuk sementara berjudul Kebenaran tentang kematian, Surga dan Neraka – memanfaatkan karya seni yang paling menonjol serta meyakinkan, pengajaran Alkitab yang murni tentang kematian, dua kebangkitan, lautan api….dan tentang surga dan bagaimana untuk pergi ke sana.

kesempatan pengujian kebenaran
Teman, karunia penyelamatan Anda hari ini akan memperluas pekerjaan penerbitan Tuhan sehingga kita dapat menjangkau bahkan lebih banyak orang dengan pesan hari terakhir dan melawan tipuan-tipuan setan di waktu yang terakhir, menyelamatkan hidup orang banyak! Terima kasih sebelumnya telah bergabung bersama kami dengan dukungan Anda bulan ini. Untuk pendeklarasian kebenaran Tuhan.

Friday, October 21, 2016

Kisah Gelas Keramik yang Cantik

Alkisah di suatu hari sepasang kakek dan nenek pergi belanja di sebuah toko souvenir untuk mencari hadiah buat cucu mereka. Kemudian mata mereka tertuju kepada sebuah gelas keramik yang cantik.

“Lihat gelas itu,”kata si nenek kepada suaminya.”Kau benar, inilah gelas keramik yang tercantik yang pernah aku lihat” ujar si kakek. Saat mereka mendekati gelas itu, tiba-tiba gelas yang dimaksud berbicara.

“Terima kasih untuk perhatiannya, perlu diketahui bahwa aku dulunya tidak cantik. Sebelum menjadi gelas yang dikagumi, aku hanyalah seonggok tanah liat yang tidak berguna. Namun suatu hari ada seorang pengrajin dengan tangan kotor melempar aku ke sebuah roda berputas. Kemudian ia mulai memutar-mutar aku hingga aku merasa pusing. Stop! Stop! Aku berteriak, tetapi orang itu berkata “belum!” lalu ia mulai menyodok dan meninjuku berulang-ulang. Stop! Stop! Teriakku lagi.

Tapi orang ini masih saja meninjuku tanpa menghiraukan teriakanku. Bahkan lebih buruk lagi ia memasukkan aku kedalam perapian. Panas! Panas! Teriakku dengan keras. Stop! Cukup! Teriakku lagi. Tapi orang ini berkata “belum!” Akhirnya ia mengangkat aku dari perapian itu dan membiarkan aku sampai dingin. Aku pikir, selesailah penderitaanku. Oh ternyata belum.

Setelah dingin aku diberikan kepada seorang wanita muda dan ia muulai mewarnai aku .Asapnya begitu memualkan. Stop! Stop! Aku berteriak. Wanita itu berkata “belum!”. Lalu ia memberikan aku kepada seorang pria dan ia memasukkan aku lagi ke perapian yan lebih panas dari sebelumnya! Tolong! Hentikan penyiksaan ini! Sambil menangis aku berteriak sekuat-kuatnya. Tapi orang ini tidak peduli dengan teriakanku. Ia terus membakarku.

Setelah puas “menyiksaku”, kini aku dibiarkan dingin. Setelah benar-benar dingin, seorang wanita cantik mengangkatku dan menempatkanku dekat kaca. Aku melihat diriku. Aku terkejut sekali. Aku hampir tidak percaya karena dihadapanku berdiri sebuah gelas keramik  yang begitu cantik. Semuua kesakitan dan penderitaanku yang kulalui menjadi sirna tatkala kulihat diriku.

Seperti inilah Tuhan membentuk kita. Pada saat Tuhan membentuk kita, tidaklah menyenangkan, sakit, penuh penderitaan, dan banyak air mata. Tetapi inilah satu-satunya cara bagi-Nya untuk mengubah kita supaya menjadi cantik dan memancarkan kemulian-Nya “Anggaplah sebagai suatu kebahagiaan, apabila kamu jatuh kedalam berbagai pencobaan, sebab kita tahu bahwa ujian terhadap kita menghasilkan ketekunan.

Wednesday, October 5, 2016

Tuesday, June 28, 2016

Pelajaran Sekolah SABAT Triwulan III 2016

Thursday, April 14, 2016